Friday, 25 October 2013

BAB 5 - RAHASIA CINTA

Anas memandang sepi telefonnya. Panggilan daripada Dayana dibiarkan tanpa diangkat. Dia perlu menjaga hubungan ini supaya sentiasa dalam barakah-Nya. Tidak dapat dinafikan, dia juga sangat merindukan gadis itu. Suaranya, wajahnya, sikap periangnya. Rasanya sudah bertahun-tahun dia tidak bertemu dengan Dayana. Bagaimanalah rupanya jika berhadapan.
                'Maafkan Anas, Yana, ungkapnya di dalam hati.
                Dia memang telah tekad untuk mengambil Dayana sebagai permaisuri hatinya. Segala kisah hidup Dayana dia sudah sedia maklum dan dia tidak kisah langsung dengan apa yang telah terjadi pada hidup Dayana. Apa yang dia sedang lakukan kini hanyalah semata-mata untuk menjaga batas-batas di antara dia dan Dayana. Biarlah kemanisan berpasangan itu dia nikmati selepas alam perkahwinan nanti.
                Dia sangat berharap Dayana memahaminya kerana dia amat pasti apa yang dia lakukan amat berisiko. Bila-bila masa sahaja Dayana boleh menyalahtafsirkan niatnya.
                Perkara yang paling penting yang perlu dia fikirkan sekarang ialah pekerjaan. Sehingga kini dia masih gagal untuk mendapatkan sebarang pekerjaan. Dia sendiri tidak sangka bagaimana dia boleh dibuang kerja semata-mata tidak datang bekerja selama dua hari berturut-turut sedangkan dia telah memaklumkan ketidakhadirannya kepada pengurusnya. Dia meneka pasti ada insan yang menabur fitnah terhadapnya.
                Dayana pula bakal menghabiskan pengajiannya 3 tahun sahaja lagi. Masakan dia masih mahu mendiamkan diri, dia perlu segera melengkapkan segala-galanya termasuklah kewangan untuk menyunting Dayana sebagai isterinya.
                Kadang-kadang timbul pelbagai persoalan menyesakkan benaknya. Layakkah dia bergandingan dengan Dayana yang merupakan seorang penuntut universiti sedangkan dia hanyalah lepasan politeknik semata-mata. Persoalan itu sering juga dia ajukan kepada Dayana. Namun, jawapan gadis itu tetap sama setiap kali soalan itu diajukan. Apa yang gadis itu cari bukannya pangkat atau harta tetapi sekeping hati yang ikhlas dan menerimanya seadanya, dan yang paling penting sekali, Dayana inginkan lelaki yang sangat mementingkan agamanya.
                Anas mengakui, walaupun Dayana 5 tahun lebih muda darinya, gadis itu jelas memiliki perwatakan yang matang. Sentiasa bijak dalam menguruskan hidupnya. Mungkin kelebihan itu diperoleh hasil daripada pengalaman silamnya. Mungkin.
                Perkenalannya dengan Dayana bermula semenjak Dayana masih bersekolah lagi. Pertemuan mereka bermula di temasya sukan kebangsaan. Semenjak itu mereka meneruskan hubungan mereka secara maya, kemudian mereka bertukar nombor telefon dan akhirnya hubungan mereka terbiar sepi tanpa khabar berita sehinggalah perkenalan mereka bermula semula apabila dia berjaya menjejaki gadis itu di laman facebook.
                Ketika itu dia sudah pun mempunyai kekasih hati, malangnya, dia hanya dipermainkan. Hatinya hancur luluh dan Dayanalah tempat dia mengadu. Gadis itu cukup pandai menghiburkan hatinya dan sikap ambil berat gadis itu berjaya mencuri hatinya.
                Suatu hari, dia mengumpulkan kekuatan untuk menyampaikan perasaannya. Dia tidak mahu bertindak lambat, jika tidak dia akan terlepas gadis sebaik Dayana. Dayana merupakan pilihan yang tepat untuk dijadikan sebagai isteri. Umurnya juga bukan semakin lama semakin muda, sudah sampai masanya dia memikirkan masa depannya dengan lebih serius.
                Pada awal luahannya, Dayana menolaknya bulat-bulat tanpa berfikir panjang. Namun, Anas tidak putus asa. Dia usahakan juga untuk melembutkan hati Dayana supaya menerimanya. Akhirnya, barulah dia tahu mengapa gadis itu bermain tarik tali dengannya. Dalam keceriaannya, gadis itu menyimpan kenangan silam yang cukup pahit.
                Dia sendiri pun pada awalnya bagai tidak percaya dengan apa yang telah diberitahu oleh gadis itu. Walau bagaimanapun, pengakuan Dayana langsung tidak mengubah rasa sayangnya. Dayana tetap Dayana yang dia kenal dulu.
                Jauh dia bermenung mengenangkan gadis pujaannya. Jam di dinding di jelingnya. Jam sudah menunjukkan pukul 5.30 petang.
                Alamak!
Dia teringatkan janji dengan sahabatnya untuk bertemu di taman berdekatan. Pasti Kamal sudah pun menunggunya. Bagaimanalah dia boleh terlupa akan janjinya untuk berjoging di sekitar taman. Cepat-cepat dia bersiap dengan pakaian sukannya. Motosikal dihidupkan tergesa-gesa kemudian dengan pantas meninggalkan perkarangan rumahnya.
Tidak sampai 5 minit, dia sudah pun sampai ke taman yang dijanjikan. Kamal sudah menunggunya dengan muka yang ketat. Anas melemparkan senyuman lalu menepuk bahu sahabatnya.
Chill la beb! Aku baru lewat 10 minit…”
Kamal menguntumkan senyuman.
“Tau pun kau cuak….aku saja gertak je tadi…..haha.”
“Aku tak cuak pun.”
Kedua-dua lelaki tersebut memulakan langkah mereka dengan gelak ketawa.
“Kau apa cerita sekarang, aku dengar dah single. Kau ni memilih sangat..” ujar Kamal memulakan topik perbualan.
“Apa pulak memilih, kau tak tau cerita. Kalau kau tau, kau tau la aku memilih ke tidak,” jawab Anas acuh tidak acuh.
“Ha, elok sangat la, alang-alang aku tak tau ni, kau beritahu la….”
“Malas la aku Mal. Apa yang dah berlalu tu biarkan je berlalu. Malas aku nak fikir, buat sakit kepala aku je. Dia yang aku harapkan, dia yang buat aku jadi macam orang bodoh.”
Anas malas hendak mengungkit cinta lamanya yang sememangnya menyakitkan hati. Silapnya juga kerana terlalu berlembut hati. Dia menyangka kehadiran Zahira mampu mengisi kekosongannya. Alih-alih gadis itu tidak ubah seperti buaya darat versi betina.
“Hohoho….lain macam ayat kau sekarang ni, kau ni betul ke single? Aku sebenarnya nak korek pasal buah hati kau yang sekarang ni. Bukan main status kau baru-baru ni, menjiwang karat je aku tengok…Aku kenal kau bukan sehari dua Anas, semenjak kau merangkak lagi aku dah kenal kau…” pancing Kamal.
Anas sendiri ketawa mendengarkan ayat sahabatnya.
‘Kepala hotak kau la dari merangkak,’ getus hatinya.
Okay, aku jujur dengan kau lah, aku tak ada awek tapi kalau bakal isteri aku ada. Tak main dah awek-awek ni, umur macam kita ni Mal fikir kahwin je. Tu yang aku runsing sekarang ni Mal, kau bukan tak tau aku ni penganggur kehormat dah sekarang ni. Kereta, rumah pun aku tak beli lagi. Aku nak bila aku kahwin nanti semua lah dah lengkap. Bukan kahwin koboi je.”
“Awek la tu Mal, kau tak payah nak panjangkan cerita la. Orang mana pulak kali ni?” Soal Kamal pantas tanpa membuang masa. Masa itu emas beb!
 Tidak sangka, pantas betul sahabatnya ini dapat pengganti sesuai dengan gelarannya selama ini, jejaka terhangat di pasaran.
“Aku tak nak rendahkan martabat dia, awek tu bagi aku rendah kau tau. Orang mana tu aku rahsiakan je dulu….bukan dah tentu pun dia jodoh aku. Jodoh dan pertemuan tu di tangan tuhan Mal. Aku berserah je….. Yang paling penting! Bila aku dah confirm nanti, kau orang pertama aku beritahu. Confirm! Kau doakan je la jodoh aku dengan dia. Kata kawan….” ucapnya sambil menepuk-nepuk bahu rakannya.
“Kau tu jangan cakap je, cepat betul kau dapat pengganti kan? Mentang-mentang la hot. ‘Bakal isteri’ aku sekarang ni pun dulu peminat kau. Nasib la kau tak layan, kalau tak menganga aku.”
Sengaja Kamal menggunakan istilah ‘bakal isteri’ untuk menggantikan perkataan ‘awek’. Dia juga mahu ‘meninggikan martabat’ kekasihnya.
“Aku tak main lah orang dekat-dekat ni Kamal. Nana tu satu block dengan aku Mal. Lain lah kau perumahan lain. Tak main lah kahwin dengan jiran-jiran ni. Pergi mengaji pun sama-sama…..haha..”
“Bukan main kau kan, jodoh tu di tangan tuhan Anas…haha,” Kamal memulangkan paku buah keras.
“Kau nak lah aku ngorat ‘bakal bini’ kau ni? Okay, aku tak ada hal. Sekarang pun boleh, Nana tu tengah cuti semester sekarang ni,
Ha, tu dia tengah berjalan dengan BFF dia. Amboi, cantiknya bertudung merah. Siap kau! Ada yang tak jadi kahwin lepas ni…..dia gadis bertudung merah! Haha!” ucap Anas sambil bernyanyi seraya menuding jari ke arah gadis bertudung merah yang tidak jauh dari mereka.
“Aahlah Nana….” Kamal terpempan. Sejak bila gadis itu turut berada di situ.
Anas melajukan langkahnya seperti berlari marathon lagaknya sambil ketawa berdekah-dekah menuju ke arah Nana. Kamal mengejar dari belakang sambil turut ketawa.
Nana yang menyedari kehadiran kedua-dua lelaki itu agak terkejut. Tangan sahabatnya dipegang erat.
“Hey! Kau orang ni apasal berlari-lari datang kat aku ni?” jerit Nana.
Anas menyeringai menampakkan kedua-dua gigi siungnya. Kamal sekadar menggaru-garukan kepala sambil tersenyum sumbing.
“Kamal ni cabar aku ngorat kau, agak-agak kalau aku ngorat kau, ada can tak?”
Kamal mengibas-ngibaskan kedua-dua tangannya ke kiri dan ke kanan cuba membela dirinya. Nana menjeling tajam ke arah Kamal. Kemudian, senyuman nipis terukir di bibirnya.
“Apa pulak tak boleh Anas, kecil tapak tangan satu perumahan ni Nana tadahkan. Hahaha,” Nana terus melayan gurauan Anas. Seronok juga sesekali mengusik buah hatinya. Kamal pula menelan liur risau andainya Nana benar-benar masih mengharapkan Anas.
Sedangkan bagi Nana, kisah perasaannya terhadap Anas hanyalah kenangan lama yang sudah lama dia lupakan. Anas kini tidak ubah seperti sahabat baiknya sahaja. Nana menahan tawa melihatkan wajah Kamal yang kelihatan gugup.
“Nana gurau jelah Mal. Risau sangat. Hati Nana ni cuma kat Mal sorang je….” Ucapnya sambil mencuit hidung Kamal yang mula terkembang kempis mendengar pengakuan Nana.
“Bluek!!” Anas lantas memberi respon seakan-akan ingin muntah. Geli-geleman mendengarkan ayat bunga-bunga cinta yang tidak berapa mekar itu.
“Ha! Tak nak kenalkan aku dengan kawan kau ke? Macam bukan orang sini je. Aku tak pernah nampak dia kat area perumahan kita ni.”
Anas mengalihkan pandangannya ke arah sahabat Nana yang diam sedari tadi memerhatikan gelagat mereka. Gadis itu tersipu-sipu malu tatkala Anas memandangnya. Anas hanya tersengih-sengih nakal.
“Saya Nana Anzalna, masih single,” ujar Nana masih ingin meneruskan gurau. Kamal menyiku lengan Nana yang tidak henti-henti ingin mengusiknya. Tindakan Kamal menghamburkan ketawa Nana dan Anas.
Okay, okay, okay, nama dia Nursyazana, kau orang panggil dia Syaz pun boleh. Syaz, Anas ni single tau. Hehe.” Nana menjeling ke arah Syazana. Syazana semakin malu dengan tindakan Nana. Pinggang sahabatnya dicubit sekuat mungkin. Nana menyeringai sakit. Anas sendiri pun menggarukan kepala mendengarkan kata-kata Nana.
“Ops! Nana sayang, cik Anas kita ni dah berpunya dah sekarang ni. Abang jejaka terhangat kita ni mustahil la single lama-lama.”  Kamal cuba menyelamatkan keadaan apabila melihatkan Anas kehilangan kata.
“Tapi…”
Anas merenung Kamal yang masih belum menghabiskan kata-katanya.
“Lelaki boleh kahwin 4 beb! Haha!”
“Betul Mal! Geliga otak kau, jadi, bile kau nak tambah lagi 3?” Anas mengambil peluang untuk mengenakan Kamal sekali lagi. Kamal memandang ke arah Nana yang sudah menjegilkan matanya.
“Itu…. on the way!” Kamal hanya mengiyakan. Nana lantas ingin meluku kepala buah hatinya tetapi Kamal segera melarikan diri. Nana yang tidak putus asa mengejar Kamal dengan tawa.
“Woi! Anas, kalau macam ni memang aku cepat kurus tinggal tulang jelah!” Jerit Kamal yang sudah berlari jauh dari mereka. Anas gelak terbahak-bahak lalu memandang ke arah Syazana yang rupa-rupanya sedang memerhatikannya. Syazana lantas mengalihkan pandangannya. Macam manalah dia boleh ralit memerhatikan lelaki itu.

Anas tidak sedap hati dipandang seperti itu lantas berpura-pura tidak perasan. Situasi seperti itu perkara biasa baginya tidak hairanlah dia digelar jejaka terhangat. Entah apa yang menarik tentang dirinya. 




Bab sebelum ini:


No comments:

Post a Comment