Monday, 14 October 2013

BAB 3 - RAHASIA CINTA

Izzat merenung siling rumahnya. Wajah Dayana menjelma. Perasaan rindu mula menjelma dalam hatinya. Dia rindukan gadis itu. Dia sayangkan gadis itu.
                Setiap kali dia melayari internet. Dia tidak akan jemu melawat profil facebook milik Dayana. Gambar Dayana ditatap satu persatu. Blog Dayana pula menjadi laman bacaan wajib baginya. Dari situlah dia dapat mengetahui kisah-kisah terkini Dayana yang cukup suka meluahkan perasaannya di dalam blog. Secara tidak langsung, dia menjadi stalker tidak bertauliah Nordayana Sahak.
                Pernah sekali Dayana meletakkan laman facebooknya di dalam senarai yang di block. Dia masih ingat lagi keadaan dirinya yang bagaikan nak gila sehari tanpa berita daripada Dayana.
                Hari-harinya murung. Dia rindu untuk menatap gambar gadis itu memandangkan dia tidak pernah menyimpan satu pun gambar milik Dayana. Itu merupakan janji mereka yang tidak akan pernah menyimpan gambar masing-masing. Janji sebagai Best Friends Forever, prinsip persahabatan mereka.
                Kerana janji sebagai sahabat baik selamanyalah hubungan mereka kian terbelenggu. Mereka juga berjanji, persahabatan mereka tidak akan berakhir dengan percintaan. Ya, kerana janji. Akhirnya mereka tidak lagi berhubungan.
                Tidak lama kemudian, laman sosial miliknya tidak lagi menjadi senarai yang di block. Profil gadis itu dibuka pantas. Hatinya lega kerana gadis itu tidak memprivasikan lamannya. Dia bebas membaca status milik gadis itu. Antara kebanyakan status yang diupdate, matanya tertancap pada satu status yang disertakan dengan link sebuah blog milik Dayana. Tajuk entri blog menimbulkan debar di dadanya.

TENTANG DIA

                Perasaan ingin tahu mula menular. Pelbagai persoalan mula timbul dibenaknya. Mungkinkah entri itu berkenaan dirinya. Tanpa menunggu lama Izzat membuka laman blog milik gadis itu. Tepat tekaannya. Entri itu memang berkisar tentang dirinya. Seperti yang dijangka, rupanya Dayana memang menyimpan perasaan terhadapnya. Hatinya resah. Berat untuk dia mengatakan bahawa dia merasakan perkara yang sama.
                 Izzat terperangkap. Egonya kuat untuk terus menafikan perasaan itu. Seorang kawan hanyalah seorang kawan. Dia inginkan gadis yang sempurna untuk dijadikan sebagai seorang isteri. Kerana mengejar kesempurnaanlah dia memilih Azura sebagai kekasihnya. Lemah lembut, cantik dan yang paling penting sekali masih perawan. Berbeza dengan Dayana yang gagal mempertahankan kesuciannya. Tiba-tiba hatinya yakin dia telah membuat keputusan yang betul.




Dayana memerhati kawasan sekeliling. Sunyi sepi. Langsung tiada kenderaan yang melintasi kawasan rumah itu. Matanya merenung Alif Iskandar yang berwajah tenang.
                “Alif, kenapa sunyi sangat rumah ni?” soal Dayana dengan suara yang bergetar. Perasaannya tidak sedap dengan keadaan sekeliling. Terdetik hatinya mengatakan Alif berniat buruk terhadap dirinya. Namun, firasat buruk itu ditepis sejauh mungkin kerana selama dia mengenali Alif, Alif bukanlah seorang lelaki yang bersikap sebegitu.
                Alif segera keluar daripada kereta. Separuh jalan dia ke pintu rumah, dia berpatah balik menjenguk Dayana yang masih membatu di dalam kereta.
                “Yana tak nak keluar ke? Kat luar ni sunyi, baik masuk rumah, anak buah Alif kat dalam rumah, boleh berkenalan dengan dia, dia pun perempuan jugak,” terang Alif dengan senyuman. Mendengarkan itu, hati Dayana berasa lega.
                Dengan perasaan gembira, Dayana memasuki rumah kayu yang kelihatan mewah dengan ukirannya. Mulutnya menganga melihatkan hiasan dalaman di dalam rumah itu. Sangat ringkas dan cantik.
                “Suka ke? Rumah pakcik Alif ni walaupun rumah kayu tapi mewah kan?”
                Dayana mengangguk laju mengiyakan kata-kata lelaki di hadapannya.
                “Eh, mana anak buah Alif?”
                Dayana teringatkan tentang anak buah yang disebutkan oleh Alif tadi.
                “Dia ada dalam bilik, kejap Alif panggil dia, Yana duduk la kat sini dulu,” ujar Alif lalu menghilang ke arah bahagian rumah yang lain.
 Sambil menunggu, Dayana ralit meninjau-ninjau perhiasan yang berada di ruangan tamu itu. 15 minit sudah berlalu, kelibat Alif dan anak buahnya masih tidak kelihatan. Dayana mula menjenguk ke ruangan yang mungkin ditempatkan bilik-bilik penghuni rumah tersebut. Untuk melangkah terus ke ruangan itu, dia tidak berani. Takut mengundang kemarahan sesiapa. Penat menjenguk, Dayana berpaling untuk ke ruang tamu semula.
Namun, belum pun sempat dia melangkah, sepasang tangan sasa memeluknya dari belakang. Dayana kaget. Mulutnya ditekup kasar.
Apa yang terjadi sebenarnya? Mana Alif?
Dayana cuba meronta-ronta sekuat mungkin. Namun kudratnya tidak dapat menandingi kudrat lelaki di belakangnya. Badannya diseret terus ke salah sebuah bilik yang berada di situ. Dayana bertambah kaget. Dia mula membayangkan pelbagai kemungkinan. Yang pasti bukan kemungkinan yang baik. Air matanya mula merembes keluar. Apa yang bakal terjadi? Apa nasib dia selepas ini? Dia tidak sanggup untuk membayangkan. Ya ALLAH, bantulah hamba-Mu ini Ya ALLAH, doanya di dalam hati.
Sesampainya dia ke dalam bilik, tubuhnya dihempas kasar ke atas katil. Baru kini dia dapat melihat gerangan yang merangkulnya.
“Alif…..”
Dia masih boleh mengecam kelibat Alif walaupun matanya telah dikaburi dengan air mata.
“Alif, kenapa ni? Kenapa buat Yana macam ni? Mengucap Alif…….” Ujar Dayana mengharap Alif sedar dari nafsu haiwannya. Tanpa sebarang jawapan, Alif terus menghimpit tubuhnya. Entah dari mana kekuatannya datang, Dayana berjaya menolak tubuh Alif. Dengan sepantas yang mungkin Diyana meluru ke pintu. Namun, cubaannya gagal apabila tudungnya direntap oleh Alif. Dayana menjerit ketakutan.
Alif yang kaget dengan jeritan Dayana, menghentak kepala gadis itu ke dinding sehingga gadis itu tidak sedarkan diri. Tubuh gadis itu dihumbankan kembali ke atas katil.
Dayana membukakan matanya. Tangannya memicit-micit dahinya yang sakit cuba mengingat kembali apa yang telah terjadi. Tiba-tiba, kepalanya dibelai oleh tangan yang tidak dikenalinya. Matanya membuntang. Alif sedang membelai rambutnya dengan senyuman. Dayana cuba bangun namun badannya langsung tidak berdaya.
“Alif…” Dayana menggagahkan juga suaranya yang antara dengar atau tidak.
“Ye sayang,” jawab Alif selembut yang mungkin seperti selalu. Perasaan Dayana digigit-gigit dengan perasaan benci.
Alif kemudiannya mengusap perut Dayana pula. Dayana menepis. Tangan Alif tetap tidak beralih.
Baby dalam perut ni anak Alif tau,” ucapnya lagi. Dayana tersentap. Apa yang Alif harapkan sebenarnya?
“Gila!” Jerit Dayana. “Kau gila Alif…..”
Air mata Dayana mula mengalir lagi. Mengenangkan nasibnya yang sudah tidak suci. Andai masa dapat diundur semula.
“Memang Alif gila Yana, gilakan Yana, lepas ni takkan ada lelaki yang suka kat Yana lagi, Yana dah jadi hak Alif….”
Dayana berasa jengkel.
“Hantar Yana balik! Yana nak report polis! Hantar Yana!”
“Alif tak hairan pun Yana nak report polis, Alif boleh bawakan terus pergi balai kalau Yana nak, tapi Yana ingat, bukan Alif je yang malu nanti, Yana pun tanggung malu, Alif tak paksa Yana datang sini kan? Yana yang ikut sendiri, lebih baik Yana diam je, tak ada siapa yang tahu,
Kalau benda ni heboh pun, orang tetap akan hina Yana, bukan hina Alif je, family Yana pun akan salahkan Yana, sebab Yana ikut Alif tanpa pengetahuan family Yana kan?”
Dayana terkedu. Ada benarnya kata-kata Alif. Dia juga yang akan menanggung malu. Memang silapnya kerana terlalu mempercayai Alif. Memang silapnya kerana keluar tanpa pengetahuan keluarganya. Kesempatannya duduk di kolej digunakan untuk keluar sesuka hati. Dayana menekup mukanya. Menangis teresak-esak.
Tindakannya menolak cinta Alif dan lebih senang untuk kekal sebagai kawan mengundang dendam di hati Alif. Dayana langsung tidak sangka lelaki sebaik Alif sanggup merosakkan dirinya.
“Yana jangan risau sayang, Alif buat macam ni bukan suka-suka, Alif sayangkan Yana, Alif nak pastikan Yana hak Alif, Alif janji, Alif bertanggungjawab…..” pujuk Alif.
Dayana hanya mendiamkan diri.
Ekoran peristiwa itu, Dayana mula berubah sikap daripada seorang yang ceria kepada seorang yang murung. Alif tidak jemu-jemu bertanya khabar tentang dirinya dan tidak lupa berjanji untuk menyuntingnya sebagai isteri.
Dayana mengusap perutnya dengan perasaan bimbang dan gusar. Bagaimana kalau perbuatan Alif benar-benar meninggalkan benih di dalam tubuhnya? Tidak mungkin dia akan mendirikan rumah tangga seawal ini. Umurnya masih 18 tahun.
Haniza memandang teman sebiliknya. Dia sendiri risau dengan keadaan sahabatnya yang bersikap seperti orang hilang akal. Bercakap sendiri, tiba-tiba menangis, badan lesu. Di dalam bilik kuliah pun Dayana langsung menjadi seorang yang pendiam malah langsung tidak mahu mendekati kawan-kawan lelakinya.
“Yana….” Panggilnya lembut. Dayana masih bermenung.
“Yana!” Suaranya dikuatkan apabila panggilan pertamanya tidak mendapat respon. Dayana kelihatan tersentak. Haniza menggeleng-geleng. Dia bangun dan melabuhkan punggungnya di sebelah Dayana.
“Kenapa ni Yana?”
Dayana memandangnya lesu seperti biasa. Haniza mengeluh. Sahabatnya itu tidak ubah seperti mayat hidup.
“Yana…Yana tak sihat sikit….”
“Kalau macam tu, jom kita pergi klinik jom…” cadang Haniza tanpa berlengah. Dia tidak mahu sakit yang dialami oleh Dayana terus menerus melarat pula.
Klinik? Tak mungkin, bagaimana kalau doktor dapat mengesan apa yang terjadi pada dirinya? Dia tidak akan membiarkan perkara itu berlaku.
Dayana menggeleng. Haniza menarik nafas dalam-dalam.
“Hmmm…Ija sebenarnya tak rasa Yana jadik macam ni sebab sakit, Ija tau, mesti ada benda lain kan? Kan Yana?”
Dayana masih memandang wajahnya dengan pandangan yang kosong. Tidak dapat dinafikan wajah rakan sebiliknya itu semakin pucat.
“Ada orang nak jadikan Yana sebagai isteri dia……..”
Akhirnya berjaya juga Dayana membuka mulutnya. Dia sudah tidak mampu menanggung segala beban dihatinya seorang diri. Haniza dapat melihat jelas tubir mata Dayana yang mula menakung air.
“Kenapa ni Yana, baguslah kalau ada orang yang nak kahwin dengan Yana, kenapa Yana sedih pulak?”
Haniza semakin hairan dengan tingkah sahabatnya.
“Yana tak suka dia?”
Diyana mengangguk.
“Yana cakap elok-elok dengan dia yang Yana tiada hati dengan dia, senang kan?”
“Memang itu yang Yana nak beritahu dia tapi…”
Kerutan Haniza semakin hebat. Tidak faham dengan penerangan Dayana yang tersekat-sekat.
“Tapi apa?”
“Dia buat Yana…..”
Mulut Haniza terbuka luas. Dia bagai dapat meneka apa yang dimaksudkan oleh Dayana. Dayana mula menangis teresak-esak. Dia memeluk Dayana. Rambut sahabatnya diusap lembut.
“Sabar Yana, tak apa, Yana menangis dulu, dah okay cerita kat Ija ye, jangan simpan sendiri, Ija ada…” pujuk Haniza. Dia sendiri berasa sebak. Walaupun dia masih tidak tahu pokok pangkal cerita sebenar, dia bagai dapat merasa kesedihan yang dialami oleh Dayana.
Sebaik sahaja Dayana beransur tenang. Gadis itu menceritakan segala-galanya kepada Haniza. Haniza hanya mampu mengucap. Masih wujud manusia yang tidak menggunakan akal. Perasaan marah menyelubungi hatinya.
“Suka-suka dia je buat anak orang macam tu, lelaki tu lah nak jadikan kau isteri, Yana?”
Dayana mengangguk.
“Apa yang patut aku buat Yana?” ujar Dayana dalam sendu.
“Aku nasihatkan tak payah……! Cara dia dapatkan kau dah tak betul, macam orang gila, kau nak lelaki gila macam tu jadi laki kau?”
Tiada lagi kesopanan pada nada suara Haniza. Entah siapa gerangan lelaki yang disebutkan tetapi dia cukup benci dengan lelaki yang langsung tidak menghormati wanita. Sewenangnya melakukan sesuka hati.
Dayana buntu. Tiada lelaki lain lagi yang lebih layak bertanggungjawab ke atas dirinya selain daripada Alif. Amat mustahil baginya untuk meneruskan hidup dalam keadaan ternoda. Mungkinkah bunuh diri jawapannya? Tidak, itu bukan penyelesaian. Tegak bulu romanya bila memikirkan itu.
“Ija, kalau Yana tolak dia, siapa lagi yang akan terima Yana, bekas orang ni….?” Soalnya dalam nada sayu. Hatinya sebak.
Haniza terperanjat dengan kenyataan Dayana. Dia tahu, sahabatnya sudah mula merasa jijik dengan dirinya sendiri bukan seperti sesetengah orang yang lebih berbangga dengan keadaan diri mereka yang disengajakan.
“Yana jangan fikir macam tu, jodoh pertemuan di tangan tuhan Yana, pilih suami ni kena betul-betul, bukan main rembat je, perkahwinan ni bukan untuk sehari dua Yana, untuk seumur hidup kalau diizinkan ALLAH..”
Deringan telefon bimbit Dayana menghentikan perbualan mereka. Kedua-dua pasang mata tertancap pada telefon bimbit Nokia Express yang menjerit lantang. Tertera nama Alif di skrin telefon. Lambat-lambat tangan Dayana untuk mencapai telefon bimbitnya. Dia tidak mempunyai hati untuk menjawab panggilan lelaki itu buat masa sekarang. Semua yang dirasakannya cukup pahit disebabkan lelaki itu.
Haniza dengan pantas merembat telefon bimbit itu lalu menekan butang jawab.
“Hem..nak cakap dengan siapa?” Keras suara Haniza.
Alif terkedu. Siapa gerangan yang menjawab panggilannya.
“Dayana ada?”
“Dayana dah mati!”
Talian dimatikan. Alif mati akal. Bingung dengan apa yang terjadi. Dia sekali lagi cuba mendail nombor Dayana namun gagal. Telefon telah dimatikan.
“Biar aku simpan sim ni, biar lelaki tu tak dapat contact kau lagi,” ujarnya seraya mengeluarkan sim card daripada telefon bimbit sahabatnya. Dayana hanya memandang tanpa melawan. Dia sudah tidak kuasa untuk berfikir. Fikirannya bercelaru.
Haniza mengeluarkan dompetnya lalu mengeluarkan sim card miliknya yang selama ini disimpan. Tanpa disuruh, Haniza memasang  sim card itu pada telefon bimbit Dayana.
“Kau pakai nombor aku ni, sim ni pun aku baru beli, kredit pun ada lagi tu,” ujarnya sambil memulangkan telefon bimbit ke dalam tangan pemiliknya yang lesu.
“Apa yang aku buat ni untuk kebaikan kau, tolong jauhkan diri dari lelaki macam tu, aku risau kau jadi permainan dia je,” sambungnya lagi.
Dayana memandang kosong wajahnya. Gadis itu masih tidak dapat menentukan tindakan mana yang lebih rasional. Ibarat diluah mati bapak, ditelan mati emak.



Dayana tersentak dari lamunan. Memori pahitnya terimbau kembali. Secara tidak sengaja air matanya mengalir walaupun tidak sederas dulu. Dia cuba menerima keadaannya. Dia bersyukur masih ada insan yang sedia menerima kekurangannya. Terima kasih Anas Hakimi. Lelaki itu memang patut disayangi.
                Kalau diikutkan hati, dia memang tidak mahu memaafkan kedurjanaan Alif tetapi memandangkan Alif telah pergi meninggalkan dunia. Dayana perlu melembutkan hatinya. Manusia mana yang tidak lari daripada kesilapan. Sesungguhnya dia tidak layak untuk bersikap angkuh untuk tidak memaafkan insan yang lain. Sesungguhnya dia hanyalah seorang hamba. Semoga Alif mendapat keampunan daripada yang ESA.





               


No comments:

Post a Comment